Menangis Prestasi Olahraga Indonesia

Posted August 6th, 2012 at 7:11 pm (UTC+0)
Leave a comment

Kiriman:  Mubarok, 4 Agustus 2012

Tradisi emas Olimpiade Indonesia yang sudah dimulai sejak  tahun 1992 harus terhenti di ajang Olimpiade London. Bulutangkis yang selama ini menjadi tumpuan meraih medali emas tidak menempatkan satu wakilpun di babak final. Terhentinya tradisi emas di cabang bulutangkis masih ditambah perilaku tidak etis dan mencederai sportifitas yang ditunjukkan para atlitnya.  Gambaran tersebut bisa dibaca pada VOA Indonesia berjudul  : 8 Atlet Badminton, Termasuk Ganda Puteri Indonesia, Didiskualifikasi dari Olimpiade.

Ganda putri Indonesia Greysia Polii dan Meliana Jauhari harus angkat koper setelah main sabun dengan ganda Korea  Selatan. Selain ganda Indonesia 6 pemain lainnya adalah ganda Korea Selatan Ha Jung-eun/Kim Min-jung dan Kim Ha-na/Jung Kyung-eun dan ganda China u Yang/Wang Xiaoli. Federasi Badminton Dunia (BWF) memutuskan bahwa kedelapan atlet badminton, yang merupakan pemain ganda puteri dari Tiongkok, Korea Selatan dan Indonesia melanggar tata tertib untuk “tidak menggunakan salah satu upaya terbaik seseorang guna memenangkan pertandingan” dan “berperilaku dalam cara yang jelas-jelas merugikan pertandingan olahraga itu”.

Baca di:  http://olahraga.kompasiana.com/raket/2012/08/04/menangis-prestasi-olahraga-indonesia/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *